Agama

Menulis Artikel

Sama seperti seorang pembangun akan ragu-ragu untuk mendirikan rumah tanpa rencana yang dikerjakan dengan hati-hati, maka seorang penulis juga harus enggan untuk memulai sebuah artikel sebelum ia menjelaskannya sepenuhnya. Dalam merencanakan sebuah bangunan, seorang arsitek mempertimbangkan seberapa besar sebuah rumah yang diinginkan kliennya, berapa banyak kamar yang harus dia sediakan, bagaimana ruang yang tersedia dapat secara proporsional dibagi di antara kamar-kamar itu, dan hubungan apa yang harus dipikul satu kamar dengan yang lainnya. Dalam menguraikan sebuah artikel, juga, seorang penulis perlu menentukan berapa lama itu harus, bahan apa yang harus dimasukkan, berapa banyak ruang yang harus dikhususkan untuk setiap bagian, dan bagaimana bagian-bagian harus diatur. Waktu yang dihabiskan dalam merencanakan artikel adalah waktu yang dihabiskan dengan baik.

Menguraikan subjek sepenuhnya melibatkan memikirkan artikel dari awal hingga akhir. Nilai setiap item dari materi yang dikumpulkan harus ditimbang dengan cermat; hubungannya dengan keseluruhan subjek dan setiap bagian harus dipertimbangkan. Susunan bagian-bagiannya bahkan lebih penting, karena sebagian besar efektivitas presentasi akan tergantung pada perkembangan logis dari pemikiran tersebut. Dalam analisis terakhir, penulisan yang baik berarti berpikir jernih, dan pada tahap mana pun dalam persiapan sebuah artikel, berpikir jernih lebih diperlukan daripada dalam perencanaannya.

Amatir kadang-kadang bersikeras bahwa lebih mudah menulis tanpa garis besar daripada dengan satu. Tidak diragukan lagi memang membutuhkan waktu lebih sedikit untuk membuang cerita fitur khusus daripada memikirkan semua detail dan kemudian menulisnya. Akan tetapi, dalam sembilan dari sepuluh kasus, ketika seorang penulis mencoba untuk mengerjakan sebuah artikel sambil berjalan, percaya bahwa idenya akan mengatur diri mereka sendiri, hasilnya jauh dari presentasi subjek yang jelas, logis, dan terorganisir dengan baik. Ketertarikan umum untuk membuat garis besar biasanya didasarkan pada kesulitan yang dialami sebagian besar orang dalam berpikir secara sengaja tentang suatu subjek dalam semua aspeknya yang beragam, dan dalam melakukan urutan logis hasil pemikiran tersebut. Ketidaksediaan untuk menguraikan subjek secara umum berarti keengganan untuk berpikir.

Panjang artikel ditentukan oleh dua pertimbangan: ruang lingkup subjek, dan kebijakan publikasi yang dimaksud. Subjek yang besar tidak dapat diperlakukan secara memadai dalam ruang yang singkat, dan tema penting tidak dapat dibuang dengan memuaskan dalam beberapa ratus kata. Panjang artikel, secara umum, harus proporsional dengan ukuran dan pentingnya subjek.

Faktor penentu, bagaimanapun, dalam memperbaiki panjang artikel adalah kebijakan berkala yang dirancang. Satu publikasi populer dapat mencetak artikel dari 4000 hingga 6000 kata, sementara yang lain menetapkan batas 1000 kata. Ini akan menjadi penilaian yang sangat buruk untuk menyiapkan artikel 1000 kata untuk yang pertama, seperti mengirim satu dari 5000 kata ke yang terakhir. Majalah berkala juga menetapkan batasan tertentu untuk artikel yang akan dicetak di departemen tertentu. Satu majalah bulanan, misalnya, memiliki departemen sketsa kepribadian yang panjangnya berkisar dari 800 hingga 1200 kata, sedangkan artikel lain dalam berkala ini memuat 2000 hingga 4000 kata.

Praktik mencetak satu atau dua kolom bahan bacaan di sebagian besar halaman iklan memengaruhi panjang artikel di banyak majalah. Untuk mendapatkan tata rias yang menarik, para editor hanya memperbolehkan satu atau dua halaman dari setiap artikel khusus, cerita pendek, atau serial muncul di bagian pertama majalah, memindahkan sisanya ke halaman iklan. Artikel harus, oleh karena itu, cukup lama untuk mengisi satu atau dua halaman di bagian pertama berkala dan beberapa kolom pada halaman iklan. Beberapa majalah menggunakan artikel pendek, atau “pengisi”, untuk melengkapi materi bacaan yang diperlukan di halaman iklan ini.

Surat kabar dengan ukuran biasa, dengan 1.000 hingga 1.200 kata dalam satu kolom, memiliki fleksibilitas lebih besar daripada majalah dalam hal make-up, dan karenanya, dapat menggunakan kisah fitur khusus dengan panjang yang berbeda-beda. Pengaturan iklan, bahkan di bagian majalah, tidak mempengaruhi panjang artikel. Satu-satunya cara untuk menentukan dengan tepat persyaratan berbagai surat kabar dan majalah adalah dengan menghitung kata-kata dalam artikel-artikel khas di berbagai departemen.

Leave a Comment